Rabu, 31 Mac 2010

Sepi.......carilah penawarnya




Sepi.....kadang-kadang kita akan berasa sepi di tengah-tengah keriuhan. Dengan tidak semena-mena dan tidak tahu punca, hati rasa sepi. Sepi boleh melanda sesiapa saja. Bila sepi hadir, dengan tidak sengaja air mata mengalir ke pipi. Ah....jiwangnya ayat saya.He he he ...... Tapi,itulah hakikatnya. Saya juga pernah mengalami situasi ini. Dan....memang sering pun melanda dalam diri saya cuma, saya ada kemahiran menyembunyikannya. Mana ada orang di luar sana nampak saya dirundung kesedihan walaupun saya sebenarnya sedih dan sepi ketika itu.

Hanya saya saja yang tahu kenapa perasaan itu melanda diri saya. Tentu saya ada sejarah sendiri hingga kenangan itu menghantui diri saya dan adakalanya hingga tak mampu melelapkan mata sepanjang malam. Kesian dengan diri saya.  Saya memang hipokrit bila berkaitan dengan melawan perasaan. Saya boleh ketawa tetapi dalam masa yang sama saya sangat sepi sebenarnya.Bagi saya, pengalaman sedih terlalu mahal untuk dikongsi bersama.(Amal, mama pinjam kata-kata amal)

Bukan tak mahu berkongsi, tapi bukan senang untuk meluahkan perasaan ini. Bukan mudah untuk memahamkan orang lain bila berkaitan dengan perasaan.Dan, bukan semua orang boleh dipercayai untuk berkongsi cerita suka dan duka.Kerana menanggung byk masalah, akhirnya sepi menerjah diri. Boleh ketawa bersama kawan-kawan tapi hakikatnya hati kita sepi.Itu namanya sepi di tengah-tengah keriuhan.

Macamana dengan rasa sunyi????? Jawapan untuk persoalan ini mudah. Rasa sunyi dan rasa sepi adalah dua perkara yang berbeza. Rasa sunyi kerana di sekeliling kita tiada sesiapa. So, keluar dari suasana ini.Carilah teman-teman untuk berbicara agar hilang rasa sunyi itu. Yang susahnya jika perasaan sepi melanda. Ia tidak boleh diatasi dengan cara yang sama. Maka, dengan ini, untuk meredakan rasa sepi itu, berbicaralah dengan Allah kerana Allah sangat mendengar dan sangat memahami apa saya yang berkaitan dengan hati dan perasaan. Saya juga akan melakukan cara yang sama jika sepi itu tidak mampu saya tanggung. Namun,yang pasti orang-orang di luar sana tidak akan tahu bila rasa sepi itu melanda saya dan bila saya ada masalah kerana saya bukan manusia yang suka menjaja cerita kesedihan.Cuma, kadang kala, saya akan berbicara juga kepada orang-orang yang dilanda kesepian dan kesedihan untuk mereka membandingkan ceritanya dengan cerita saya.Semoga, akan wujud kekuatan dalam diri orang tersebut dan ia dapat mengambil sedikit kualiti yang ada pada saya tentang menangani perasaan ini. Percayalah, kadang-kadang kita perlu rasa sepi itu untuk memberi kita ruang supaya dapat muhasabah diri

Apa pun,saya yakin, setiap apa yang berlaku tentu ada sesuatu di sebaliknya. Dan...Allah sedang menguji hambaNya kerana DIA tahu hambaNya itu mampu menanggungnya. Jangan berburuk sangka pada Allah. Dan.....saya yakin itu.



2 ulasan:

  1. sepi...begitulah hati.Ada kalanya sepi memberi inspirasi..tp selalunya menghibakan dan akhirnya menangis.Sepi seorang isteri pasti ada; saat suami tiada di sisi...sepi mencambahkan rindu...itulah tanda kasih dan sayang.

    BalasPadam
  2. Sepi biasanya dikaitkan dengan seseorang.Luahkanlah padanya..agar ia mengerti kekosongan dan kesepian itu.Jgn sampai kesepian diluah dengan gelodak jiwa terhadap orang yang tidak sepatutnya...mungkin terasa bahagia tetapi itulah mulanya bahagia yang songsang...dan selingkuhpun akan beraja di jiwa...ahh...sukar akhirnya perjalanan hidup..kan kak nora...

    BalasPadam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...