Selasa, 8 November 2016

Maafkan Mereka, Wahai Anak

Subhanallah.....terkejut sungguh saya. Tak sangka post saya yang bertajuk "Berdosalah Aku?.....Siapakah Yang Berdosa" yang bertarikh 19 Oktober 2010 mendapat respon yang sangat memberangsangkan daripada rakan pembaca.( http://norashaari.blogspot.my/2010/10/berdosakah-akusiapakah-yang-berdosa.html )
 Rupanya, terlalu ramai manusia di luar sana mengalami nasib yang sama seperti cerita yang saya paparkan. Ya Allah....dimanakah lagi kebenaran kata-kata "Kasih ibu membawa ke Syurga"?

Aneh sungguh ketentuan Allah SWT. Segala percaturanNya tidak terjangkau dek akal fikiran kita. Tetapi percayalah, apa sahaja yang berlaku hanya merupakan penyebab sahaja untuk Allah meningkatkan darjat hidup seseorang. Sebagai hamba, apalagi yang terdaya oleh kita melainkan redha sahaja atas apa yang berlaku. Banyak yang harus kita dalami tentang beberapa potongan ayat Al-Quran dan hadis dan antaranya :
" Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatannya ...." 
(Al-Baqarah: 286)

" Patutkan manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata, 'Kami beriman', sedangkan mereka tidak diuji (dengan sesuatu cobaan)?
( Al-Ankabut : 2)

Diriwayatkan daripada Kaab bin Iyadh r.a katanya: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya setiap umat itu ada ujiannya dan ujian umatku adalah harta kekayaan. “ 
– Hadith riwayat Imam Tirmizi


Para pembaca yang mengalami pengalaman hidup yg sama seperti entry saya tersebut, saya menjawab segala komen anda pada entry saya kali ini. Dibuang oleh keluarga sendiri, memang amat sukar untuk kita menerima ketentuan ini. Hanya mereka yang terpilih sahaja yang akan tahu betapa serba kekurangannya kita jika dibandingkan dengan insan lain. Saban hari si anak akan mengharap dengan penuh pengharapan dan menanti dengan penuh penantian agar mereka disayangi oleh ibu dan bapa sendiri. Kesengsaraan batin yg dialami rasanya tidak tertanggung oleh jiwa  raga  dan hanya mereka yang mengalaminya  sahaja akan merasakannya. Namun, pada sesiapa yang melepasi rasa sengsara ini, akan dapat menikmati kehidupan selepasnya apabila mereka membina mahligai sendiri. Lebih2 lagi bagi mereka yang mempunyai anak, maka mereka akan merasakan bahawa pengalaman lampau akan menjadikan mereka lebih baik dari sebelumnya. Tidakkah ini yang dikatakan kenikmatan setelah kita melepasi semua kesengsaraan hidup?

Bersabarlah dalam menghadapi percaturan Allah kerana Allah tidak pernah zalim terhadap hambaNya, Dia maha mengetahui setiap apa yang dirancang untuk hambaNya. Apa yang perlu kita lakukan ialah mencari dari setiap arah  apakah kebaikan yang ada di sebalik apa yang berlaku. Sebagai anak, hak kita sangat terbatas apalagi berurusan dengan ibubapa. Walau apapun yang dilakukan oleh mereka, kita tidak dibenarkan sama sekali membalas perbuatan mereka kerana darjat seorang mereka sangat mulia lebih2 lagi ibu. Serahkan sahaja apa yang berlaku kepada yang Maha Esa kerana  Dia sahajalah yang maha adil dalam membuat keputusan dan hukuman.

Bagi mereka yang mengalami situasi ini, lihatlah siapa anda sekarang ini. Bukankah anda menjadi insan yang lebih memahami erti kasih dan sayang lebih-lebih lagi melibatkan anak sendiri? Bukankah anda menjadi ibu yang sangat penyayang? Bukankah anda menjadi manusia yang sangat memahmi penderitaan orang lain? Dan bukankah anda juga menjadi insan yang sangat tabah dan kuat tatkala menghadapi pelbagai kesedihan  dan kesulitan?

Saya tutup entry saya kali ini dengan permintaan yang lahir dari hati saya " Maafkan ibu dan ayah kita kerana kita juga tidak tahu sejarah silam mereka dan mengapa mereka yang Allah pilih untuk menjadi ibubapa sedemikian rupa."

 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...