Ahad, 15 September 2019

Didi 2019

Kalau ada sesiapa yang terbaca dan mengetahui kisah anak bongsu saya yang saya panggil didi, yang selalu merasa rendah diri dalam serba serbi tentu akan terkejut melihat perubahan fizikal didi sekarang. Didi sekarang sudah dewasa. Dah 21 tahun. Cepat sungguh masa berlalu.  Kalau dulu, saya selalu bercerita dengan sahabat disekeliling, didi sangat pendiam dan tidak pandai bergaul. Mudah 'down' bila kena bahan dengan adik beradik dan kawan-kawan. Mudah sentap jika diusik. Susun atur ayat dalam membuat karangan, selalu menjadi bahan utama perbualan guru di sekolah. Didi suka menggunakan ayat berulang-ulang. Di sebabkan banyak kelemahannya dalam menyusun ayat, didi kurang bercakap kerana takut ayatnya salah dan menjadi bahan gelak tawa orang lain. Kesian anak saya tu. 

Benarlah, di sebalik mempunyai kelemahan, Allah memngurniakannya juga otak kanan yang cenderung dalam bidang matematik. Dia pandai dalam matematik. Allah meminjamkannya dalam bidang itu hingga dia boleh mengajar beberapa orang murid saya dari tingkatan satu hinggalah pada peringkat SPM. Alhamdulillah ada yang boleh menerima cara dia mengajar. Dari tidak berapa pandai dalam bahasa, didi berjaya juga menamatkan pengajiannya hingga diploma dalam bidang akaun dan kini menunggu masa untuk menyambung degreenya dalam bidang yang sama. Semuanya dalam perancangan Allah juga kerana DIA lebih tahu apa yang terbaik. Sesungguhnya semua itu adalah rahsia Allah.

Di sini saya flashback semula kisah Didi dan UPSR yang saya post diruang ini pada tahun 2010. Ketika saya menulis entry tu, hanya Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaan saya ketika itu. Sedih kerana anak saya belum cukup faham dengan takdir Allah.  Dia rasa sangat kecewa kerana tidak dapat keputusan yang cemerlang walaupun dia telah memohon pertolongan daripada Tuhan dengan kerap membuat solat hajat. Puas saya merasionalkannya hinggalah dia boleh terima juga akhirnya. Kini semuanya sudah 9 tahun berlalu. Didi sekarang sudah dewasa dalam banyak perkara. Saya melihat percubaannya untuk berhijrah ke arah yang lebih baik. Saya bersyukur kerana sekurang-kurangnya dia berusaha untuk mencuba menjadi yang lebih baik. Didi lebih faham konsep redha dan menerima sesuatu itu adalah atas keizinan Allah swt. 

Terima Kasih Allah kerana mengurniakan anak-anak yang baik buat saya dan suami. Saya tidak perlu kemewahan dunia seperti orang lain tetapi cukuplah saya memiliki anak-anak yang tidak mengheret saya dan suami ke neraka. Saya sayangkan anak-anak saya di dunia hingga ke akhirat dan mengharapkan kami semua dapat berkumpul semula di 'sana'. Saya berdoa semoga anak-anak saya mendapat jodoh yang baik dan menjadi asbab untuk mereka melipatgandakan lagi amalannya sebagai bekalan menuju ke sana. 

Ok semua....jumpa lagi di lain entry. 

BBNU cuba memberi tazkirah mengenai sifat Allah yang sangat pemurah





Sabtu, 14 September 2019

Berbaik Sangka Kepada Allah


Musibah merupakan salah satu ujian hidup, maka kita akan cuba mengatasinya dengan pelbagai cara mengikut kemampuan kita. Seperkara yang kita jangan lupa, kita merupakan insan yang DIA pilih untuk menerima ujian dalam bentuk yang dikehendakNya  kerana DIA ingin melihat sejauh mana kita dapat 'handle' perasaan dan emosi tersebut. Apa yang Allah swt beri, semuanya mempunyai sebab tidak kira sama ada yang manis ataupun yang pahit. Analoginya sama sahaja dengan seorang guru yang ingin memastikan anak didiknya dapat atau tidak mengaplikasikan ilmu yang diberi dengan cara memberi ujian dan peperiksaan sebagai penilaian.

Jika semua manusia di muka bumi ini ada sikap kebergantungan pada Allah, inshaAllah sikap berlapang dada boleh diaplikasi. Tapi semuanya itu tidak semudah teori yang kita tahu. Perlaksanaannya sungguh berat untuk membuatkan otak menerima segalanya sebagai takdir walaupun kita tahu semua yang berlaku adalah aturan dan perancangan Allah. Kita boleh menangis kerana  gagalnya dalam percintaan. Kita boleh menangis tatkala berhadapan dengan kesedihan  dan kita juga boleh menangis tatkala dilanda kekecewaan walaupun kita tahu ia merupakan  ujian Allah . Namun jangan sampai kita berprasangka dengan Allah jika ditimpa musibah berpanjangan. Ketika itu, kita lupa konsep redha dan pasrah kepada aturan Allah. Ketika itu kita tidah mahu terima setiap kejadian ada hikmah. 

Saya akui, memang sukar sebenarnya untuk kita benar-benar berlapang dada. Orang yang berlapang dada, tidak ada pertikaian pada setiap kejadian. Dalam keadaan rasional, kita boleh faham segalanya berlaku atas keizinanNya dan ada sebab DIA izinkan sesuatu perkara itu berlaku. Namun, bila kita mengalami sesuatu keadaan itu dalam keadaan yang tidak bersedia, maka kita mula mempertikaikan kenapa dan mengapa perkara ini harus berlaku kepada kita dan bukannya kepada dia. Jadi, kita semua harus sentiasa berpegang teguh bahawa setiap yang berlaku tidak ada yang sia-sia kerana ada pengajaran yang boleh diperoleh daripadanya sama ada kita sedar atau tidak. Marilah kita sama-sama berusaha ke arah itu walaupun sukar. Sekurang-kurangnya kita ada usaha untuk mencuba menjadi yang lebih baik . Berjaya atau tidak usaha kita, itu persoalan kedua.

Buat anak-anak saya serta anak didik di luar sana, kita boleh sahaja menangis andai kita rasa kita patut bersedih tapi jangan sampai kita lupa bahawa Allah tidak pernah menzalimi kita . Ada banyak perkara yang kita tidak tahu tetapi Allah tahu. Jadi, jalan yang paling baik apabila berlaku musibah atau apa sahaja yang membawa kita kepada kesedihan, maka kita hendaklah istigfar, ambil masa untuk bermuhasabah diri dan seterusnya berbaik sangka dengan Allah swt.

Ok semua....kita dengar sedikit tazkirah ni daripada insan yang baru nak cuba-cuba menyampaiakn dakwah. Hahaha







Isnin, 4 Februari 2019

Jom Buka Tirai 2019

Assalamualaikum semua....
Rasanya nak buat 'come back' tapi masa selalu menjadi alasan untuk saya tidak sempat menulis. Tak tahulah sama ada benar-benar masa menjadi penyebab atau saya yang tidak tahu membahagi masa dengan sebaiknya. Sudah terlalu lama saya tidak menulis di sini hingga terlalu banyak cerita yang tidak sempat dikongsi. Masa bergerak dengan pantas sekali.

Tahun 2018 banyak meninggalkan kenangan pahit dan manis. Kini 2019 membuka tirai  untuk kita semua memperbaiki diri dan menjadi manusia yang lebih baik dari sebelum ini. InshaAllah....
Sama-sama kita berdoa semoga pada tahun ini kita lebih banyak muhasabah diri dan istiqamah dalam membuat kebaikan.

Saya abadikan sebuah video kenangan di entri kali ini sebelum saya menyambung semula penulisan yang akan datang untuk kita kongsikan bersama nanti.








LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...