Isnin, 7 Januari 2013

Hikmah Pelupa

Hari ni, sy berkesempatan berbual dgn cikgu Hamdan. Perbualan kami hanya berkaitan dengan  perkembangan kesihatannya walaupun sy tahu hampir setiap minggu dia akan berulang alik ke hospital untuk mendapatkan rawatan susulan. Sy bertanyakan kepadanya, sejauh manakah dia masih mengingati peristiwa kemalangan yg menimpanya pd awal bulan September tahun lalu. Nampaknya, dia tidak mengingati langsung peristiwa yang dialaminya itu. Serius.....dia langsung tak ingat.
Terdetik di hati sy betapa Allah menyanyangi hambaNya. Memang benarlah, apa sahaja yg Allah berikan, semuanya mendatangkan kebaikan. Allah memberi sifat 'pelupa' kpd manusia kerana Dia tidak mahu kita masih mengingati peristiwa sedih atau peristiwan hitam yg terjadi dalam hidup kita. Bayangkanlah jika Allah tidak memberi sifat itu kepada kita, sudah tentulah kita akan menangis berhari-hari tatkala kita mengingati peristiwa sedih dan trauma yg pernah kita alami.  Syukur kerana kita semua ada sifat 'pelupa' itu. So. walaupun ada sesetengah manusia merasakan sifat pelupa itu satu kekurangan, tp bagi sy sifat itu tetap ada hikmahnya, dan sebagai manusia kita memerlukan  sifat 'pelupa' itu.

Betapa Allah Maha mengetahui akan lemahnya kudrat dan iradat manusia. Kita memang tidak mampu melawan perasaan sedih, takut, trauma dan sebagainya. Allah menghadkan kemampuan untuk kita mengingati sesuatu itu, ada tempohnya. Sampai masa, kita semua akan lupa akan kelukaan,kesedihan, dan sebagainya. Dan pada saat kita mampu melupakan semua itu, maka kita semua boleh tersenyum kembali. 

 Sampai bila nak hidup bersandarkan pada kenangan sedih, takut, trauma dan seumpanya???.Yang dah lalu biarkan berlalu. Yang dah pergi biarkan dia pergi.Yang dah lepas, jangan dikenang lagi. Cuma kita boleh jadikan peristiwa yg lepas itu sebagai sempadan atau tauladan untuk kita tempuh hidup yg mendatang. Indahnya hidup ini  kalau kita boleh lupakan semua hal-hal lampau yg seperti sy nyatakan tadi.Tanamkan sifat pelupa pada situasi yg tidak perlu. Sesungguhnya, Allah tidak memberikan semua itu sia-sia. Semuanya ada keperluannya pada kita juga. 

* Buat teman seperjuangan, kita ambillah sifat itu untuk kita lupakan semua kesalahan orang lain pada kita kerana kita juga bukan sempurna.  Jika kita mampu melupakan kesalahan orang lain, inshaAllah kita berjaya membersihkan hati kita. Buat adik Hamdan, lupakan terus kenangan hitam yg pernah dialami. Syukurlah,smuanya selamat dan kembali seperti biasa. Akak doakan, cepat sembuh!!!!! 
(Psssssstttt........kurangkan merokok).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...