Sabtu, 15 Januari 2011

Rezeki...Mengapa Harus Ada Pertikaian????


Kemenangan lagu Ana Raffali menjadi serangan utama oleh segelintir masyarakat setelah mjuarai AJL ke 25 baru2 ini. Scara peribadi, sy juga kurang meminati lagu ini tapi yang menyebabkan sy redha dan pasrah kerana ia berkait rapat dgn soal rezeki. Dah memang rezeki dia untuk menang pada malam itu. Bila bercakap soal rezeki, semua manusia terutama yg beragama Islam kena dan harus akur bahawa rezeki adalah dalam ketentuanNya. Walau apa keadaan sekalipun, rezeki tetap rezeki. Samalah juga dengan soal jodoh,ajal dan maut.Seandainya kita smua memahami hukum itu, pasti kita tidak akan berbunyi dan melatah. Tetapi biasalah, manusia memang suka berkontroversi.


Sama juga dengan perkara2 lain yg 'sewaktu dengannya'. Bukan kita tidak biasa berhadapan dengan orang2 yg tidak sewajarnya naik pangkat dalam usia dan pengalaman terlalu muda dan mentah. Sedangkan masih ramai lagi manusia yg lebih 'senior' dan berpengalaman tidak dilantik menjadi pemimpin dalam sesebuah institusi atau organisai. Tak kiralah.sama ada org yg dipilih itu  'kaki pengampu' , 'kaki bodek' atau sebarang kaki sekalipun. Atau mungkin org yg dilantik memegang jawatan yg tidak sepatutnya itu mempunyai 'kabel' yg cukup kuat dengan pringkat atasan. Memang sbg manusia yg rasa dia lebih layak, akan terpukul dgn  lantikan tersebut namun,kita harus ingat.....semuanya terjadi dan berlaku adalah dgn  keizinanNya jua....jadi kenapa masih merungut???

Begitu juga dengan anugerah yg diterima oleh pekerja2. Kalau warga pendidik,anugerah APC merupakan anugerah yg mengukur kecemelangan seseorg pendidik itu bekerja. Anugerah sekecil itu juga, adakalanya menjadi isu panas dalam kalangan kawan2 sekerja.(tidak hairanlah kalau keputusan AJL 25 menjadi isu yg lebih hangat dan panas )
Macam2 'sok sek sok sek' yg kita dengar di belakang sbg tanda rasa tidak puas hati. Kesian pada orang yg menerima anugerah2 sperti ini.Memang tidak dapat dinafikan, ada antara mereka yg mdapat anugerah ini,kerana kuat melobi tetapi  ada jg yang langsung tidak menyangka yang dia boleh terpilih untuk menerima penghargaan tersebut . Kesian bagi mereka yg benar2 layak, jg menerima tohmahan sedemikian rupa. Memang sukar hendak memuaskan hati semua manusia.Agaknya, memang begitulah tipikal manusia yg lupa bahawa sesungguhnya Allah telah menetapkan rezeki seseorang dalam pelbagai bentuk.

Bagi sy, mudah saja. Seperti yg sy katakan tadi, semuanya adalah rezeki masing2. Sama ada dia layak atau sebaliknya, itu bukan urusan kita. Begitu juga dengan sgelintir manusia  yg mempunyai 'kabel' yg cukup besar sehingga membolehkannya meraih pelbagai keistimewaan. Itu juga bukan urusan kita kerana soal rezeki ini, benar2 milik Allah. Manusia sangat lemah dalam membuat penilaian sebab itu ada antara mereka terlepas pandang  untuk menilai dan  memilih kelayakan seseorang yg layak menerima apa jua bentuk penganugrahan. So, kenapa boleh timbul petikaian jika kita memahami maksud 'rezeki seseorang dalam ketentuan Allah?'. Sy memang antara manusia yg tidak merungut dan tidak kisah walaupun tidak dapat sebarang penghargaan dan pengiktirafan daripada sesiapa. Siapa mereka untuk menilai sy kerana penilaian yg tulus, kudus, serta adil lagi saksama itu adalah datangnya drp Dia.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...